Informasi Masjid, Mushola dan Pondok Pesantren di KAB. SUPIORI

Temukan Masjid Raya, Masjid Agung, Masjid Besar, Masjid Jami, Masjid Umum, Masjid Bersejarah, Masjid Kampus/Sekolah, Masjid Perumahan, Masjid di Mall/Pasar, Masjid Pesantren, Masjid Kantor, Mushola, Pondok Pesantren di KAB. SUPIORI

Tidakkah dia menyadari bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya ?

Qs Al-Alaq : 14

Informasi Masjid di KAB. SUPIORI belum tersedia

Pondok Pesantren di KAB. SUPIORI

Pondok Pesantren di KAB. SUPIORI belum tersedia

Tentang KAB. SUPIORI

Kabupaten Supiori adalah salah satu kabupaten yang berada di Provinsi Papua, Indonesia. Pusat pemerintahan kabupaten ini terletak di Sorendiweri. Kabupaten Supiori ada di Pulau Supiori yang dipisahkan dengan Pulau Biak oleh Selat Sorendiweri. Kedua pulau ini terhubung oleh jembatan sepanjang 100 meter yang berada di atas Selat Sorendiweri. Luas kabupaten Supiori yakni 678,00 km2, dengan penduduk pada pertengahan tahun 2023 berjumlah 25.377 jiwa, dengan kepadatan penduduk sebanyak 36 jiwa/km2.

Kabupaten Supiori merupakan Kabupaten Pemekaran dari Kabupaten Biak Numfor, Kabupaten yang dibentuk dengan Undang-Undang Nomor 35 tahun 2003, mempunyai wilayah daratan dengan luas sebesar 704,24 Km² dan wilayah perairan seluas 5.993 Km². Wilayah Kabupaten Supiori sebagian besar terletak di Pulau Supiori dan sebagian lainnya di Pulau Biak.

Kondisi topografi daerah ini pada umumnya bergunung-gunung dan hanya pada beberapa bagian tertentu saja yang merupakan daerah datar hingga landai. Daerah yang datar dan landai tersebar di sepanjang daerah pesisir pantai. Pada daerah yang datar dan landai inilah masyarakat membangun pemukiman, berkebun, berladang dan melakukan aktifitas ekonomi lainnya.

Kondisi tanah pada umumnya merupakan perkembangan dari bahan induk dengan struktur batu kapur. Kondisi tanah yang saat ini cukup baik bagi pertumbuhan berbagai jenis tanaman. Sebagian tanah lainnya merupakan tanah yang cukup subur dan potensial untuk berbagai usaha tani, baik tanaman holtikultura, tanaman perkebunan maupun tanaman industri dan lain-lain.

Kondisi iklim, khususnya curah hujan cukup baik untuk mendukung usaha pertanian di daerah ini. Menurut klasifikasi smith dan fergusson iklim di Kabupaten Supiori termasuk tipe A/B dengan bulan basah terjadi selama 6 (enam) bulan, bulan lembab selama 4 (empat) bulan dan bulan kering selama 2 (dua) bulan. Menurut peta kawasan hutan dan wilayah perairan Provinsi Papua, sebagian besar wilayah ini merupakan kawasan hutan suaka alam. Didaerah ini terdapat kawasan hutan seluas 45.384 ha atau sekitar 65% dari luas wilayah Kabupaten Supiori. Kawasan hutan ini terdiri dari kawasan hutan suaka alam sebesar 38.517 ha, kawasan hutan lindung sebesar 4.689 ha, dan kawasan hutan produksi 2.178 ha (Analisis SIG, 2006).

DPRD Supiori beranggotakan 20 orang yang dipilih melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Anggota DPRD Supiori yang sedang menjabat saat ini adalah hasil Pemilu 2019 yang dilantik pada 17 Februari 2020 oleh Ketua Pengadilan Negeri Biak, Helmin Somalay, S.H., di Ruang Sidang DPRD Kabupaten Supiori dan akan menjabat pada periode 2020-2025. Komposisi anggota DPRD Supiori periode 2020-2025 terdiri dari 11 partai politik dimana Partai NasDem, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, dan Partai Golongan Karya adalah partai politik pemilik kursi terbanyak setelah berhasil meraih 4 kursi.

Kabupaten Supiori terdiri atas 5 distrik dan 38 kampung dengan luas wilayah 678,32 km² dan jumlah penduduk 21.014 jiwa (2017). Kode Wilayah Kabupaten Supiori adalah 91.19.

Pariwisata di Supiori bergantung pada bentang alam perawan yang dimilikinya. Gunung, laut, air terjun, sungai, dan berbagai bentang alam lainya adalah contoh bentang alam yang dijadikan objek wisata di Supiori. Sebagai informasi, kebanyakan dari destinasi wisata tersebut masih dapat dikunjungi secara gratis.

Untuk mengunjungi Supiori, wisatawan dapat datang kapanpun. Wisatawan akan menemui perubahan dari laut yang pasang ke laut yang surut pada bulan Januari hingga bulan April. Sedangkan dari bulan Mei hingga bulan Agustus, wisatawan dapat menemui air laut di perairan sekitar Kabupaten Supiori yang surut. Lalu di bulan September hingga Desember, wisatawan akan menemui gelombang laut yang sedang tinggi di perairan sekitar kabupaten Supiori.

Air laut yang kadang surut dan kadang pasang di Supiori pun dapat dimanfaatkan bagi para wisatawan untuk melakukan berbagai hal. Misalnya disaat air laut surut, pada sekitar bulan Juni dan Juli akan diadakan festival tangkap ikan bernama Munara Wampasi (Pesta Musim Surut). Festival tersebut akan diselenggarakan di beberapa tempat seperti Kampung Wandos, Kampung Sansundi, Kampung Wopes, dan Pulau Rani.

Munara Wampasi yang diselenggarakan di Kabupaten Supiori tersebut merupakan budaya tahunan yang dimiliki Suku Biak. Nantinya, seluruh masyarakat akan berjalan hingga ke tengah laut yang sedang surut untuk menangkap ikan ataupun binatang laut lain yang dapat dimakan seperti ikan, belut laut, kerang, dan berbagai binatang laut lainya. Masyarakat yang mencari ikan tersebut juga menggunakan berbagai alat, beberapa alat yang akan sering dijumpai adalah alat penombak ikan atau kalawai dan juga lastop atau alat pemanah ikan.

Selanjutnya, jika wisatawan datang disaat air laut sedang tinggi, maka wisatawan dapat melakukan selancar di beberapa pantai di Supiori. Beberapa pantai yang biasa digunakan para wisatawan mancanegara untuk berselancar adalalah Pantai Wafor dan Pantai Sawabas. Sebagai informasi tambahan, bulan November adalah bulan paling tepat untuk berselancar. Karena menurut informasi yang didapatkan dari Yahya Mniber, salah seorang nelayan di Kampung Pariem, ombak sedang tinggi-tingginya di bulan tersebut.

Lalu, bagi wisatawan di luar Pulau Biak dan Pulau Supiori, kedua pulau tersebut hanya dapat diakses menggunakan transportasi kapal dan pesawat. Jika wisatawan ingin ke pulau tersebut lewat jalur laut, maka wisatawan dapat turun di Pelabuhan Biak. Lalu jika wisatawan memilih menggunakan pesawat, maka wisatawan dapat turun di Bandara Frans Kaisiepo Biak.

Wisatawan yang datang lewat terminal laut maupun terminal udara, dapat menggunakan jalur darat jika ingin ke Supiori. Karena baik terminal laut maupun terminal udara tersebut berada di distrik yang sama yaitu Biak Selatan. Maka rute jalur darat ke Supiori yang dapat dipilih adalah dari Biak Selatan lalu ke Biak Barat, dan akhirnya sampai di Supiori Timur. Ataupun lewat Jalur lain yang dapat ditempuh yaitu dari Biak Selatan, lalu ke Biak Utara, dan akhirnya sampai di Supiori Timur.

Jika wisatawan yang datang merasa membutuhkan pendamping ataupun pihak yang perlu dihubungi sesampainya di Supiori, maka wisatawan dapat mendatangi Dinas Pariwisata Kabupaten Supiori. Kantor dari dinas pariwisata tersebut berada di Kampung Masram, Supiori Timur. Namun terdapat jam-jam tertentu dimana petugas kantor tersebut dapat ditemui. Wisatawan dapat menemui petugas kantor tersebut dari hari Senin hingga Jumat dari jam 10 pagi hingga jam 4 sore.

Sesampainya di Supiori, terdapat beberapa tempat yang dapat dinikmati keindahanya. Beberapa tempat populer seperti Air terjun Waburdori, Air Terjun Mazrib, Pantai Sorendiweri, Pulau Rani, Pulau Mapia, Pulau Brassi, Pulau Insumbabi, Pantai Wafor, Pantai Warawe Nyiben, dan Kepualauan Padaido, dapat digali informasinya lewat penelusuran di internet. Sedangkan beberapa destinasi wisata lain yang tak kalah menarik namun minim dipublikasikan adalah:

Pantai Pariem adalah pantai yang terdapat di Desa Sauyas atau Kampung Pariem, Distrik Supiori Timur, Kabupaten Supiori, Provinsi Papua, Indonesia. Jalan untuk ke desa ini dapat diakses melalui jalur darat, baik menggunakan motor maupun mobil. Untuk mencapai desa ini melalui jalur darat, hanya dibutuhkan kurang lebih 5 menit dari ibukota Kabupaten Supiori yaitu Sorendiweri.

Pantai Pariem memiliki bentang alam berupa Gunung Sombunem dan Tanjung Sansundi di sebelah timur yang dapat dinikmati pemandanganya. Selain itu, birunya lautan pasifik yang langsung tersambung dengan pantai ini menambah indahnya pemandangan di pantai ini.

Tak berhenti sampai disitu, wisatawan yang memiliki hobi memancing juga dapat mengunjungi Pantai Pariem. Untuk memancing, wisatawan dapat mencari Kepala Kampung Pariem yaitu Bapak Melkias Mniber. Bapak Melkias Mniber nantinya akan mengarahkan wisatawan ke kapal dan pemandu wisata memancing yang tersedia di Desa Sauyas.

Untuk merasakan sensasi memancing di perairan utara Papua tersebut, wisatawan hanya perlu merogoh kocek sebesar Rp 500.000,00 per kapal. Biaya tersebut tidak akan bertambah dengan banyaknya ikan yang didapat oleh wisatawan. Sehingga berapapun ikan yang didapat, biaya yang dikenakan tetap sama. Lalu biaya tersebut juga sudah termasuk uang jasa yang diberikan kepada pemandu mancing lokal.

Perlu diketahui, wisatawan yang datang untuk memancing dihimbau untuk tidak datang di hari Minggu. Karena, masyarakat Desa Sauyas memiliki budaya untuk hanya beristirahat dan beribadah di hari tersebut. Setelah itu, wisatawan yang ingin memancing juga diharapkan untuk mengantisipasi mabuk laut saat memancing di perahu.

Berita dari Masjid

Artikel pilihan untuk peningkatan pengetahuan dan berbagi dari seluruh masjid di Indonesia.