Adab Bertetangga menurut Imam Al-Ghazali
Umum 4 Comments

Adab Bertetangga menurut Imam Al-Ghazali

<p style="text-align: justify;">Tetangga adalah orang yang paling dekat rumahnya dengan kita. Dalam Islam, tetangga memiliki hak-hak tertentu sebagaimana disebutkan dalam beberapa hadits Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, seperti hak untuk mendapatkan rasa aman dari gangguan dan sebagainya. Selain itu, ada sejumlah adab bagi tetangga sebagaimana disebutkan Imam Al-Ghazali dalam risalahnya berjudul al-Adab fid D&icirc;n dalam Majm&ucirc;'ah Ras&acirc;il al-Imam al-Ghaz&acirc;li (Kairo, Al-Maktabah At-Taufiqiyyah, t.th., halaman 444),</p> <p>sebagai berikut:</p> <p>&nbsp;آداب الجار: ابتداؤه بالسلام، ولا يطيل معه الكلام، ولا يكثر عليه السؤال، ويعوده في مرضه، ويعزيه في مصيبته، ويهنيه في فرحه، ويتلطف لولده و عبده في الكلام، ويصفح عن زلته، ومعاتبته برفق عند هفوته، ويغض عن حرمته، ويعينه عند صرخته، ولا يديم النظر إلى خادمته<br /><br /><br /></p> <p style="text-align: justify;"><br /><strong>Artinya</strong>: "Adab bertetangga, yakni mendahului berucap salam, tidak lama-lama berbicara, tidak banyak bertanya, menjenguk yang sakit, berbela sungkawa kepada yang tertimpa musibah, ikut bergembira atas kegembiraannya, berbicara dengan lembut kepada anak tetangga dan pembantunya, memaafkan kesalahan ucap, menegur secara halus ketika berbuat kesalahan, menundukkan mata dari memandang istrinya, memberikan pertolongan ketika diperlukan, tidak terus-menerus memandang pembantu perempuannya.&rdquo;<br /><br /></p> <p style="text-align: justify;"><strong>Pertama</strong>, mendahului menyampaikan salam. Orang-orang yang bertetangga dianjurkan saling menyapa ketika bertemu dengan mengucapkan salam. Tentu saja pihak yang mendahului mengucapkan salam secara akhlak lebih baik dan karenanya mendapatkan kebaikan yang lebih banyak.</p> <p style="text-align: justify;">&nbsp;</p> <p style="text-align: justify;"><em><strong>Kedua</strong></em>, tidak lama-lama berbicara. Hidup bertetangga tidak bisa lepas dari berbicara satu sama lain. Namun pembicaraan itu sebaiknya tidak kelewat lama. Hal ini demi kebaikan seperti menghindari ghibah atau menggunjing pihak lain yang bisa menimbulkan fitnah dan sebagainya.</p> <p>&nbsp;</p> <p><em><strong>Ketiga,</strong></em> tidak banyak bertanya. Mengajukan pertanyaan seperti, &ldquo;Mau kemana?&rdquo; merupakan salah satu cara menyapa yang sudah umum. Jika pertanyaan tersebut dijawab, &rdquo; Mau ke pasar&rdquo;, maka tidak harus diajukan lagi pertanyaan yang lebih detail seperti, &ldquo;Mau beli apa?&rdquo;, sebab hal ini bisa berarti terlalu ingin mengetahui urusan orang lain. Cukuplah diikuti dengan ungkapan, &rdquo;Silakan&rdquo; atau dalam bahasa Jawa, &ldquo;Monggo, nderekaken.&rdquo;</p> <p>&nbsp;</p>

4 Tanggapan

  • image description

    Abilhindy

    generic tadalafil cvs buy cheap tadalafil online https://tadalafilise.com/

  • image description

    Nbtsplani

    envision rx pharmacy pricing of prescription drugs https://jijopharm.com/

  • image description

    Jnndplani

    generic viagra 25 100mg viagra canada https://gogiviagr.com/

  • image description

    Nmqzplani

    cialis purchase in kuwait how long before sex should you take cialis https://cialisandeds.com/

Lihat Lebih Banyak
Tutup Semua

Tanggapan anda

//